5 Faktor penyebab guru sekolah swasta kurang inovatif dan berkembang

DVibd2rWsAA5d-s

Di sekolah swasta yang sehat, maju dan progresif, perbincangan bagaimana mengembangkan kapasitas, potensi dan kompetensi guru adalah menu sehari hari kepala sekolah dan yayasan pengelola. Dalam kenyataan nya belum semua sekolah swasta menyadari bahwa seorang guru adalah aset. Dibawah ini adalah hal yang masih ditemukan di sekolah swasta, kurang lebih menjadi penyebab guru kurang berkembang dan mampu berinovasi.

1.Cara pandang pengelola (yayasan) yang masih konvensional. Membangun dan membuat sekolah memang bisa dijadikan bisnis yang menggiurkan namun hanya jika kepercayaan masyarakat sudah didapatkan. Mengelola sekolah pastinya menggunakan prinsip bisnis agar tujuannya visi dan misi sekolah bisa terwujud. Meraih kepercayaan masyarakat bisa dengan cara yang mudah, cukup berikan paket penawaran masuk sekolah yang bersaing dengan sekolah sejenis dijamin orang tua siswa akan berbondong bondong masuk. Namun situasi akan jadi lain jika saat sudah menyekolahkan anaknya, orang tua siswa melihat dan merasakan pengelolaan yang seadanya dan guru anaknya yang gelisah dan tak punya passion. Cara terbaik dalam meraih kepercayaan masyarakat adalah dengan berdayakan guru sebisanya dan semampu yayasan. Lanjutkan membaca “5 Faktor penyebab guru sekolah swasta kurang inovatif dan berkembang”

10 Resep mengembangkan guru agar mampu menjadi guru yang inovatif

D02hbD6XgAEAX-e

Merekrut guru adalah sebuah seni tersendiri. Proses perekrutan memerlukan kesiapan dari segenap pihak di sekolah untuk mencari orang yang berkarakter, karena skill atau keterampilan bisa dipelajari, sementara karakter adalah hal yang tidak akan bisa ditingkatkan karena merupakan sifat asli.

Proses perekrutan guru sangat berbahaya jika tujuan nya adalah mencari guru yang mau dibayar rendah. Tidak ada yang salah saat sekolah mencari guru yang bisa dibayar minim dikarenakan keuangan yayasan pasti akan aman sentosa. Hal yang tidak disadari adalah dampaknya akan kemana mana. Guru guru akan seperlunya saja berinovasi, keluhan orang tua siswa bahwa guru anaknya berganti ganti itu pasti dikarenakan tingkat turn over yang tinggi.

Dampak lain nya situasi ini akan menciptakan guru yang bertipe pasrah. Guru tipe pasrah adalah guru yang bersedia bertahan karena sudah PW (posisi wuenak) dikarenakan rumahnya dekat, sudah terlanjur akrab sama rekan sekerja sampai sudah malas mencari lowongan di sekolah swasta lain. Tipe guru pasrah dan tipe guru batu loncatan hanya akan membuat sekolah jalan ditempat. Dikarenakan sekolah berisi staf pengajar yang pasrah dan menjadi lupa caranya berinovasi dikarenakan semua perintah inovasi datangnya dari atas.

Dengan demikian jika semua faktor diatas tidak terjadi di sekolah anda, artinya sekolah sudah punya sistem dan standar dalam perekrutan, maka kerja selanjutnya adalah mengembangkan guru hasil perekrutan. Bagaimana cara terbaik mengembangkan guru? Lanjutkan membaca “10 Resep mengembangkan guru agar mampu menjadi guru yang inovatif”

Resep sukses wujudkan program prestasi di sekolah.

Di dinding Facebook saya beredar kesibukan sahabat rekan kepala sekolah dan guru dalam mengiringi siswa nya dI ajang O2SN dan FLS2N. Tulisan ini akan mengiringi semua rekan pendidik yang terlibat.

Semua kompetisi adalah saat semua elemen ‘mengalami’. Guru sebagai pelatih mengalami bagaimana perjalanan persiapan sampai pertandingan dan siswa pun akan berkembang jika diajak berefleksi dari pengalamannya. Ada hal yang umum saya temui di sekolah sekolah yang langganan mendapat juara dalam kompetisi nasional dan internasional.

Saya memperhatikannya sebagai cara dalam membuat sekolah sukses melahirkan atlet dan sosok yang berprestasi dibidang akademik dan non akademik.
Silakan mencermati.

Menimbang antara ‘pencitraan’ dan ‘reputasi’ dalam mempromosikan sekolah swasta.

Mempromosikan sekolah swasta berarti mesti siap dengan dua hal yang sangat penting yaitu REPUTASI dan PENCITRAAN. Bagi sekolah yang sudah lama berjalan, penting bagi pengelola sekolah untuk mengetahui fakta negatif dan positif (reputasi) mengenai sekolah.. Bagi sekolah yang baru saatnya melakukan pencitraan habis-habisan agar orang tua siswa percaya dan berkenan. Apakah sekolah yang sudah lama berjalan tidak boleh melakukan pencitraan? Jawabannya tentu boleh, dikarenakan melakukan pekerjaan mempromosikan sekolah, setengah dari pekerjaannya adalah melakukan pencitraan.

Mari kita bedakan antara pencitraan dan reputasi.

PENCITRAAN : Erat kaitannya dengan citra apa yang ingin sekolah anda bentuk dan citrakan. Sebagai contoh, menjadikan siswa pembelajar dan bertakwa sepanjang hayat sampai menjadikan siswa sebagai pemimpin masa depan. Citra yang paling mudah dibangun adalah sekolah yang hasilkan siswa berkarakter, fasilitas lengkap sampai siswanya berprestasi. Melakukan pencitraan berarti sekolah anda mesti sadar diri dahulu dan melihat semuanya dari kacamata positif agar mudah mengangkat sebuah hal untuk dicitrakan positif.

REPUTASI: adalah label atau cap atau sangkaan masyarakat terhadap sekolah anda. Sangatlah tidak mungkin mengatur bagaimana masyarakat menilai sekolah kita, yang mungkin adalah membenahi hal yang memang nyata adanya dari cap (negatif) yang ada. Tidak lah mungkin sebuah sekolah hanya punya label negatif saja, jika label positif ada di sekolah anda, angkat itu habis-habis an melalui pencitraan. Gunakan kekuatan media sosial untuk melakukannya.

Dalam membentuk pencitraan dan reputasi perlu kerjasama dari hulu ke hilir, yaitu kerja sama antara pengelola sekolah, kepala sekolah, guru dan orang tua siswa. Saat melakukan upaya pencitraan, sekolah mesti terus berbenah dan terus lakukan peningkatan. agar pencitraan yang dilakukan sejalan dengan kondisi aslinya, Hal yang tidak boleh terjadi misalnya saat melakukan pencitraan ke arah sekolah yang berprestasi namun pengelola sekolah malah membiarkan angka keluar masuk guru yang tinggi alias team nya tiap tahun ajaran berganti karena selalu (banyak) ada saja guru yang keluar. Bagaimana bisa sekolah mencitrakan siswanya berprestasi sementara gurunya keluar masuk.

Hal yang menakjubkan dari sebuah sekolah adalah jika pengelola sekolahnya tidak sadar atau memilih menutup telinga jika ada label negatif yang ujungnya akan menjadi reputasi sekolah. Cap sekolah dengan manajemen pengelolaan yang amburadul, hanya bisa diberikan oleh orang tua siswa yang sudah menyekolahkan anaknya lebih dari setahun. Bahaya betul jika pengelola atau pemilik sekolah kekeuh dan malah mempersilahkan orang tua siswa yang ngambek untuk tetap memilih menyekolahkan anaknya disitu atau pindah. Atau alih alih kompak dengan kepala sekolah sebagai pelaksana yang akan melakukan pembenahan, yang terjadi malah seringnya terjadi debat pertengkaran hanya karena masalah komunikasi.

Sekolah anda bisa saja serius dan berhasil melakukan pencitraan lewat diskon harga masuk, website, instragram dan lain lain, namun tanpa diiringi oleh usaha keras memelihara kepercayaan orang tua siswa yang sudah terlanjur percaya terhadap pencitraan anda, lewat usaha keras melayani dan amanah maka ujungnya akan menimbulkan kekecewaan.

Jadi lakukan pembenahan dan pembiayaan (yang efektif) terus menerus jika sekolah anda ingin punya reputasi dan citra yang positif. Caranya amanah, pengelola kompak dengan pelaksana, hormati dan pertahankan guru, jadikan mereka profesional, tempatkan orang yang mahir luwes berkomunikasi dan jujur di bagian manajemen sekolah dijamin baik citra dan reputasi sekolah anda akan berbanding lurus saat bersamaan.

Menimbang format pelaksanaan peningkatan kompetensi guru, antara workshop dan seminar

Kepala sekolah mestinya adalah sosok yang sangat peduli dengan kapasitas guru-gurunya. Dikarenakan semua keberhasilan maupun kegagalan seorang guru akan bermuara kepadanya. Cara yang terbaik dalam meningkatkan kompetensi guru adalah dengan pelatihan dan pendampingan. Kurikulum bisa saja berganti, namun guru lah tetap sebagai sosok pelaksana dan aktor lapangan yang menafsirkan dan melaksanakan.

Untuk itu budaya belajar bagi seorang guru sangat diperlukan. Kepala sekolah perlu membuat budaya belajar menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari seorang guru. Saat ini budaya belajar sangat terdukung oleh kemajua teknologi dan banyaknya sumber belajar.
Pembahasan berikut ini akan membantu anda melihat format apa saja yang bisa sekolah lakukan sebagai organisasi pembelajar demi meningkatkan kompetensi guru-gurunya.

Berikut adalah tabel perbandingannya.

5 cara membuat guru serius ikut pelatihan

Dalam sebuah diskusi untuk guru di sebuah forum guru di aplikasi telegram, saya membuat survey sederhana dengan pertanyaan mengapa guru bisa ‘ogah-ogahan menerapkan hasil pelatihan. Jawabannya ada pada gambar diatas.

Pelatihan sangat diperlukan oleh guru. Guru senang dan merasa diperhatikan jika sekolah menyediakan pelatihan bagi dirinya. Sebuah pelatihan yang baik membuat guru makin semangat dan cinta pada pekerjaan nya. Pelatihan yang bermanfaat bagi guru bukan yang isinya sekedar menunjukkan apa yang salah dan keliru namun juga membuat guru merasa antusias dan ingin melakukan yang terbaik .

Harus diakui bahwa pelatihan bagi guru biasanya kurang mengadopsi sistem atau gaya pelatihan orang dewasa atau biasa disebut andragogy

Untuk itu sebagai pendidik professional ada hal yang bisa dilakukan berkenaan dengan bagaimana mengefektifkan hasil pelatihan

Sebagai seorang guru belajar adalah kewajiban setelah mengajar. Mengikuti pelatihan adalah hal yang hampir pasti dialami oleh seorang pendidik profesional. Tips dibawah ini akan membuat anda serius dalam mengikuti pelatihan.

  1. Mengikuti pelatihan berarti berani mengosongkan gelas kita. Artinya berani membuat pemikiran kita terbuka seluas luasnya demi menerima ilmu baru
  2. Tidak semua pelatihan kita hadiri karena kita niat utk ikut. Bisa saja karena kita menggantikan orang lain atau mendadak ditunjuk. Lakukan riset kecil kecilan mengenai tema dan pembicara, dijamin akan bertemu pertanyaan yang dahsyat untuk ditanyakan pada pemateri.
  3. Bertanyalah yang banyak saat pelatihan. Ada kata kunci yg mesti ada saat anda bertanya yaitu..” bagaimana cara penerapannya di kelas?” Dijamin pemateri tidak akan terlalu asyik berteori.
  4. Guru mesti punya tujuan pribadi sebelum mengikuti sebuah pelatihan.
  5. Niatkan berbagi ilmu setelah pelatihan kepada sesama rekan guru, dijamin anda akan bersemangat mengikuti pelatihan. Tulis hasil pelatihan di blog atau status updates media sosial

Saat guru mengikuti pelatihan dan ia merasa banyak mendapat manfaat, maka godaan selanjutnya adalah ia merasa perlu menularkan pada rekan sesama guru. Padahal tidak semua rekan guru punya minat yang sama. Saran saya jadilah seseorang yang asyik melaksanakan hasil pelatihan sambil mendokumentasikannya. Dengan demikian biarkan orang lain mengamati baru kemudian bisa terinspirasi sehingga virus ‘best practices akan cepat tersebar.

4 Resep agar sekolah bisa membuat gurunya menjadi kreatif

Kreatifitas di sekolah punya makna yang luas. Masing masing pihak di sekolah baik itu guru, siswa, kepala sekolah, dan orang tua siswa punya sendiri makna kreativitas. Jika dilihat dari kepentingannya makna kreativitas di sekolah bisa digolongkan menjadi

  1. kreatif dalam mengajar dan menggunakan strategi/metode pembelajaran
  2. kreatif dalam membuat program-program sekolah
  3. kreatif dalam membuat eskul sekolah
  4. kreatif dalam menangani perilaku siswa.
  5. kreatif dalam mengelola kelas
  6. Kreatif dalam menghias kelas
  7. kretif dalam membuat permainan (games) yang membuat siswa senang dan terhibur.
  8. kreatif dalam menilai (menggunakan instrumen penilaian) siswa.

Semua kreativitas di atas memerlukan usaha bersama di sekolah agar bisa dilihat dan dirasakan di kelas dan dalam level sekolah secara keseluruhan. Kepala sekolah sering merasa belum mengetahui cara membuat gurunya bersedia dan mau menjadi kreatif. Padahal bagaimana sebuah sekolah dinilai bagus atau tidaknya ada dari situasi pembelajaran di kelas serta seberapa bermakna nya kegiatan yang terjadi di sekolah.

Kepala sekolah mesti punya indra keenam dalam mengembangkan sekolahnya agar bisa sukses dengan cara memberikan kesempatan guru untuk berkembang mulai dari yang ia bisa.

Seorang guru bisa saja merupakan sosok pribadi yang:

  1. Senang kegiatan luar ruang atau olahraga
  2. Senang kegiatan seni
  3. Senang kegiatan keagamaan
  4. Senang kegiatan sosial
  5. Senang kegiatan yang menggunakan IT atau teknologi
  6. Senang berkompetisi
  7. senang dunia menulis
  8. senang dengan dunia kerajinan tangan
  9. Dan lain sebagainya

Kesemuanya merupakan aset bagi sekolah. Apalagi jika sekolah bisa mengemasnya bersama kreativitas.

Berikut ini hal yang bisa sekolah lakukan untuk membuat semua guru menjadi guru kreatif di sekolahnya.

  1. sekolah bisa melakukan pemetaan kompetensi dan minat guru. ‘Siapa minatnya apa’ yang dari pemetaan itu bisa dilihat apa saja yang menjadi nilai lebih dari tiap pribadi guru yang ada di sekolah.
  2. meminta guru melakukan suatu inovasi yang kecil, sederhana dan mulai dari hal yang mereka suka. kemudian dibagikan tips nya saat rapat rutin. Misalnya meminta guru yang menyukai seni membuat dekorasi pada acara kemerdekaan di sekolah, atau guru yang punya inovasi di bidang matematika melakukan games singkat dengan siswanya di kelas. Minta guru lain memfoto atau memvideokan, minta guru yang membuat melakukan presentasi singkat 5 menit saat rapat rutin.
  3. sekolah melibatkan media sosial sebagai cara membuat guru senang dan bangga karyanya diketahui orang lain. Ada jenis guru yang tidak terlalu suka narsis atau show off, untuk itu tugaskan satu guru yang senang pada dunia TIK atau media sosial dan bisa menulis untuk menjadi reporter sekolah. Tugaskan ia untuk membuat liputan yang bisa di forward oleh guru lain. Minta semua guru mempunyai akun di IG atau facebook agar mudah di ‘tag’.
  4. Sekolah membuat rapat rutin yang terstruktur dan terjadwal. Rapat seperti ini sangat berpengaruh dalam membuat guru merasa punya lingkungan yang mendukung bagi kreativitas. Untuk level SD, sekolah bisa meminta guru paralel untuk bertemu seminggu sekali, membicarakan hal apa saja yang akan dilakukan di minggu depannya di kelas dalam pembelajaran. Di tingkat SMP dan SMA, pertemuan internal sekolah MGMP akan membuat adanya dialog antar guru mengenai inovasi yang dilakukan di kelas. Semua obrolan akan berujung pada inovasi jika sekolah mendukung dan memonitor.

Kreativitas di sekolah adalah gabungan antara keberanian membuat sebuah hal yang berbeda dilandaskan keinginan yang besar untuk menyajika sesuatu yang baru untuk siswa. Peran sekolah melalui kepala sekolah adalah membuat guru berani mencoba, melakukan supervisi dan selalu menghargai tiap pencapaian atau inovasi walaupun kecil dan sederhana.

Sekolah ‘Ramah Orang Tua’

Sebuah sekolah akan maju jika program program sekolahnya maju dan kekinian. Kekinian bagi siapa? tentunya bagi siswa yang menjadi tujuan mengapa sekolah itu ada. Uniknya di sekolah swasta sering terjadi sekolah berubah, bergerak karena di komplain oleh orang tua siswa sebagai pemangku kepentingan (yang utama).

Bagi anda yang ada di sekolah swasta tentu pernah mendengar kata kata ‘management by complain’. Artinya sekolah berubah dan mau mendengar jika wujudnya adalah keluhan dari orang tua siswa. Lupakan sejenak yang namanya Renstra atau rencana strategis atau malah progam pendidikan yang bermakna, karena di sekolah swasta bisa saja sebuah sarana dan prasarana ada dan terbeli dikarenakan orang tua siswa yang meminta serta yayasan kemudian mengiyakan tanpa berkonsultasi pada manajemen pelaksana apakah diperlukan atau tidak.

Memang sebuah keluhan dari orangtua bisa saja datang demi kemajuan siswa, atau dikarenakan orang tua siswa membandingkan sekolah anaknya dengan sekolah lainnya (dengan SPP yang sama). Namun di mata guru sebuah kebijakan yang diambil karena keluhan akan membuat manajemen sekolah menjadi tidak ada wibawanya.

Guru memang akan sangat kritis dengan kebijakan manajemen sekolah dikarenakan mereka lah yang melihat bagaimana manajemen bersikap dan merencanakan sebuah perubahan. Saatnya sekolah punya daya tahan dari keluhan dengan cara sebagai berikut;

  1. Ambil posisi menyerang, hal ini adalah istilah yang berarti manajemen sekolah melakukan pendekatan kepada orang tua siswa lewat beragam cara dan kesempatan. Cara terbaik adalah dengan membuat event yang menarik bagi orang tua siswa.
  2. Membekali guru dengan kemampuan komunikasi yang baik dengan demikian tidak semua keluhan lari ke kepala sekolah dan yayasan
  3. Manajemen sekolah punya Dewan Sekolah (School Board) dan Persatuan orang tua guru dan siswa sampai Class parent alias WOTK (Wali orang tua kelas) sebagai saluran bagi orang tua siswa dalam berpendapat demi kemajuan sekolahnya.

Sekolah yang efektif punya Action plan atau Renstra (Rencana Strategis) yang dikomunikasikan dan berlaku 1 sampai 3 tahun. Sekolah akan tenang hidupnya jika punya rencana dan program yang kesemuanya demi siswa. Hindari untuk membiarkan orang tua siswa berasumsi dan menebak nebak kemana arah sekolah akan berjalan.

Lakukan perubahan terus menerus dalam skala kecil atau besar, program pendidikan unggulan segala matpel, pembelian alat sumber belajar, pelatihan guru dan sebagainya. Semua demi membuat orang tua siswa merasa tanpa diminta, sekolah sudah tahu dan mengerti kemana mesti berubah dan melangkah.

Teknis menulis Jurnal refleksi yang efektif

Saat ini sudah semakin banyak guru guru yang sadar untuk melakukan refleksi terhadap kinerjanya setelah menyelesaikan tugas mengajar di kelas. Hal ini merupakan tanda yang positif mengingat bahwa melakukan refleksi merupakan satu keharusan bagi seorang guru karena kegiatan refleksi akan memberikan dampak yang positif bagi peningkatan kinerja guru.

Namun kegiatan refleksi bukan sebatas menuliskan jurnal refleksi pada RPP yang dibuat guru dan sudah dilaksanakan kegiatan pembelajarannya namun jauh lebih penting adalah bagaimana guru dapat menjadikan catatan refleksi itu sebagai bahan untuk memperbaiki kesalahan atau kekurangan dalam mengajar.

Untuk itu maka guru perlu mengetahui teknik penulisan jurnal refleksi yang efektif. Pada kesempatan ini saya memperkenalkan teknik 4M yang akan memandu guru dalam menuliskan refleksinya. Adapun yang dimaksud 4M adalah bahwa guru mengikuti langkah langkah sebagai berikut.

M1 adalah guru menuliskan laporan secara umum bagaimana kegiatan pembelajaran berlangsung seperti hal positif apa yang terjadi serta bagaimana kegiatan berjalan secara keseluruhan.

M2 adalah guru merespon atau mengungkapkan perasaannya setelah kegiatan belajar terlaksana. Termasuk bagaimana perasaan siswanya.

M3 adalah guru menjelaskan bagian mana yang dirasakan merupakan masalah atau kendala yang dialami oleh siswa ketika mengikuti kegiatan termasuk bagaimana siswa memahami materi. Guru menjabarkan secara detail apa yang menjadi kesulitannya saat memimpin pembelajaran dan kesulitan yang dihadapi siswa.

M4 adalah guru memikirkan rencana tindak lanjut atau hal hal yang akan diperbaiki Jika harus mengajarkan materi yang sama.


Demikianlah tips bagaimana menulis jurnal refleksi untuk guru. Semoga guru guru mau mencoba untuk disiplin dalam melakukan refleksi setelah mengajar dimana salah satu caranya adalah dengan menulis jurnal. Dengan demikian maka kinerja guru dalam mengajar akan menjadi lebih baik.

Untuk para kepala sekolah sebaiknya mendorong dan memastikan guru guru menuliskan jurnal refleksi di RPPnya.

3 Solusi Menjadi Sekolah yang Kreatif

Kreativitas di sekolah adalah sebuah hal yang erat kaitannya dengan sikap berpikiran terbuka dan keberanian untuk mengatakan bahwa bisa saja yang selama ini dianggap benar belum tentu masih relevan. Ada banyak salah paham mengenai kreativitas selama ini di sekolah, jika dirasakan memang ada semacam batas antara kreativitas dan semua praktek pelaksanaan pembelajaran sehari hari di sekolah. Hal ini dikarenakan salah paham yang mengatakan bahwa:

  1. Kreativitas hanya milik dari seseorang yang berada dalam dunia seni dan pertunjukan
  2. Kreativitas memerlukan biaya yang banyak
  3. Kreativitas memerlukan waktu yang banyak dalam penerapannya
  4. Kreativitas bertentangan dengan kurikulum
  5. Kreativitas adalah ledakan ekspresi sesaat yang akan hilang dengan sendirinya

Dari faktor diatas jelas sekali bahwa ada keengganan dari sekolah untuk mau bertindak dan berpikir kreatif. Padahal kreativitas bisa muncul dari macam segi penerapan dan wujudnya.
Secara singkat hal yang diperlukan sebuah sekolah agar kreativitas menjadi gaya hidup dan kebiasaan adalah

  1. sosok kepala sekolah atau pimpinan supportif yang mengatakan bahwa sebuah ide layak dicoba dan bersedia menjadi sosok yang mengawal perubahan akibat pelaksanaan ide tersebut
  2. suasana sekolah yang ramah pada kegagalan yang mengakibatkan guru/siswa tak takut mencoba hal yang baru.
  3. tidak adanya senioritas, jika hal ini ada maka suasana sekolah akan sangat menjemukan karena jika ide bukan dari seseorang yang dituakan atau senior maka bukan sebuah ide yang bagus. Sesuai kebiasaan maka ide yang baru jarang dari sosok yang senior dan sudah nyaman di tempatnya.

Kreativitas lahir dari suasana sekolah yang supportif, dan situasi dimana semua ide ditantang untuk diwujudkan dengan pengawalan kepala sekolah yang mumpuni dan memaksa semua pihak detail merencanakan dan konsisten dalam menjalankan. Dikarenakan sebuah kreativitas bukan lah hal yang besar, megah dan mewah namun adalah sebuah niat kecil yang berbeda dengan sebelumnya namun direncanakan dengan matang yang konsisten dan komitmen.