Strategi Penggalangan Sumber Daya Sekolah yang Efektif

unique-fundraising-ideas-1030x674

Peran komite sekolah dalam mengiringi perubahan di sekolah sangat penting. Jika sekolah lalai melibatkan maka sekolah akan kurang demokratis dalam prakteknya dan peran komite sekolah hanya layaknya stempel. Pintu perubahan bagi revitalisasi peran komite sekolah sudah sangat terbuka. Terbukti dalam Permendikbud Nomor 75 Tahun 2016, komite mengemban tugas untuk menggalang dana dan sumber daya pendidikan dari masyarakat maupun pemangku kepentingan lainnya melalui upaya kreatif dan inovatif.

Saat yang sama belum semua Komite Sekolah memiliki kapasitas yang cukup dalam menggalang sumber daya yang kreatif khususnya dari pihak eksternal sekolah. Sementara dukungan anggaran dari pemerintah baik melalui APBN maupun APBD melalui berbagai skema seperti BOS, DAK, KIP dan lain-lain belum mampu mengakomodir kebutuhan sekolah dalam meningkatkan mutu layanannya diatas standar pelayanan minimal (SPM).

Sementara itu, Satgas Saber Pungli Kota Surakarta Ipda Supanto menjelaskan, pada Permendikbud Nomor 75 Tahun 2016, sekolah memang sama sekali tidak boleh melakukan pungutan pada murid dan wali murid. Hal itu sebagaimana diatur dalam Pasal 10, Pasal 11 dan Pasal 12.Namun dalam Pasal 10, disebutkan bahwa Komite Sekolah boleh melakukan penggalangan dana dan sumber daya pendidikan lainnya. (link berita)

Dengan demikian sekolah mesti canggih dalam menggalang dana, caranya antara lain:

  1. melalui pertunjukan, sekolah mendapat dana melalui tiket masuk dan kegiatan lainnya yang membuat peserta diharapkan membayar dan menyumbang untuk sekolah.
  2. menjual karya siswanya (bisa karya seni atau makanan), dibeli oleh undangan yang hadir atau lewat online.
  3. menggunakan situs kita bisa https://kitabisa.com/   Situs donasi yang menggalang dana (fundraising) untuk inisiatif, campaign dan program sosial

Lanjutkan membaca “Strategi Penggalangan Sumber Daya Sekolah yang Efektif”

Iklan