‘Koor’ dikelas, ini 4 cara guru menghindarinya

koor

Koor di kelas yang saya maksud bukan koor paduan suara. Namun koor yang dilakukan siswa saat meneruskan apa yang guru katakan.  Misalnya saat menerangkan pelajaran IPA guru mengatakan begini, “semua mahluk hidup memerlukan oksigen untuk hiiiiii…?” dan murid akan menjawab “duuuuuupppp…”

“Ini adalah cara tradisional guru dalam meminta partisipasi siswa.”

Mengapa koor tidak dianjurkan saat guru mengajar?
• Kelas akan menjadi ribut
• Siswa tidak terlatih untuk berpikir dalam (HOTS atau High Order Thinking Skills) atau berpikir kritis

Koor di kelas bukan strategi dan itu hanyalah cara, sayangnya cara yang sudah ketinggalan jaman. Nah jika guru ingin menghindarinya seperti ini caranya

  1. Guru memulai perencanaan pengajaran dengan pertanyaan atau ‘essential question’ misalnya dalam pelajaran ini apa saja pertanyaan yang cocok diberikan. Saat anda membahas bencana alam di Indonesia berikut ini adalah pertanyaan yang bisa diajukan: ‘apa saja bencana alam yang terjadi di Indonesia?’, ‘berikan contoh bencana alam yang diakibatkan oleh ulah manusia?’ atau ‘bagaimana cara berlindung dari bencana?’. Dengan mendahulukan pertanyaan guru jadi tidak punya beban untuk menjelaskan karena pertanyaan membuat guru jadi tahu siswa mesti menguasai keterampilan atau pengetahuan apa saja
  2. Lakukan ramuan 80:20. aktivitas berjalan 80 persen dan penjelasan guru 20 persen. Jika guru menjelaskan 80 persen maka yang terjadi anda akan jadi guru yang membosankan dan cenderung berceramah panjang lebar.
  3. Latihan mesti dilakukan terus menerus dengan cara mengemukakan kalimat dengan utuh dan disesuaikan dengan tingkatan umur siswa (aspek pedagogis).
  4. Koor di kelas bisa terjadi karena tingginya waktu guru dalam menjelaskan dan guru cenderung hanya mengetahui bahwa cara terbaik mengajar adalah dengan melakukan penjelasan panjang lebar. Guru masih belum mengetahui strategi lain dalam menjelaskan. Saatnya guru belajar kembali mengenai pembelajaran dengan bekerja sama (cooperative learning)

Menjelaskan siswa dengan cara berceramah adalah hanya salah satu cara dalam meraih partisipasi siswa di kelas. Koor bukan berarti siswa anda mengerti atau setuju, koor hanya akan membuat siswa berbicara tanpa berpikir dan jauh sekali dari membuat siswa berpikir kritis.

Saatnya guru mengemukakan penjelasan kepada siswa tanpa membuat siswa membeo atau hanya tinggal meneruskan kalimat saja.

2 thoughts on “‘Koor’ dikelas, ini 4 cara guru menghindarinya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s