9 kesalahan guru saat menilai siswa dan solusinya

Desirable Characterisitics of authentic assessment

Menilai berarti memberikan umpan balik. Jika guru ingin penilaiannya kepada siswa menjadi bermakna, penting kiranya untuk mengetahui hal apa saja yang biasa terjadi dalam proses penilaian terhadap siswa.

  1. Siswa jarang dinilai usahanya
  2. Jika siswa dinilai usahanya biasanya dikarenakan nilai akademisnya tidak memenuhi standar dan baru kemudian guru menilai usaha atau karakter siswa
  3. Karakter atau cara siswa bekerja hanya menjadi pelengkap
  4. Siswa jarang mendapatkan umpan balik yang positif.
  5. Guru merasa hanya harus berperan sebagaui hakim dan bukan sebagai ‘pelatih’ yang memulai semuanya dari hal yang siswa mampu dan bisa
  6. Penilaian bersifat tertutup dan hanya menjadi kewenangan guru saja
  7. Guru jarang merujuk pada apa sebenarnya yang ingin dinilai dari pembelajaran ini (indikator) dan cenderung merujuk pada bentuk dari penugasan itu sendiri (laporan, presentasi dll)
  8. Penilaian dan penugasan cenderung dari itu ke itu saja (macamnya hanya pilihan ganda atau essay) alasan guru biar gampang memeriksanya
  9. Guru jarang melibatkan siswa dalam menilai, ia sendirian menilai semua karya siswanya, sehingga waktunya banyak habis untuk mengoreksi

Berikut ini adalah solusi yang nisa dilakukan oleh seorang guru untuk meminimalisir kesalahan diatas

  1. Guru menggunakan anecdotal records dalam menulis apa yang terjadi selama proses pengerjaan tugas yang ia berikan pada siswanya
  2. Guru meminta siswa menjadi orang yang menilai kinerja rekannya (peer assessment) dan meminta siswa sendiri untuk menilai hasil karyanya (self-assessment)
  3. Menggunakan rubrik penlaian agar siswa tahu bagaimana cara untuk menjadi yang terbaik. Cantumkan dalam salah satu kriterianya mengenai usaha dan karakter yang diharapkan dari siswa saat mengerjakan tugas.
  4. Menggunakan komputer dalam membuat penilaian misalnya program  ‘hot potato’ atau produk dari pinisi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s